29 Perkara yang saya Pelajari pt 1

Assalamualaikum,

Jom kita celebrate sempena umur aku yang ke 29 yang memasuki bulan ke 3 malam ini. Hora horey bak kata Didi & Friends tanda gembira.

1- Harga dan kecanggihan iphone tak dapat membuat kau bergaya.

SUSAH GILA NAK BUBUH LAGU/BUBUH RINGTONES. Melainkan kau beli kat Itunes. Apple betul-betul mengajar aku untuk beli yang original. Obiviously, kita tahu kenapakan? Tapi ketahuilah, apa guna bertelefon mahal kalau tak guna ringtone dari lagu kegemaran? Tell me? Tell me?

And one more thing, kalau kau tak ada wifi tolonglah berjimat data plan kau. Sebab 15GB tu tak mencukupi untuk sebulan. Sad but true.

2- Autism itu kesabaran

Autism itu kesabaran. Apatah lagi kalau kau kena handle secara tiba-tiba. It is hard people. Tapi berbalik kepada agama,

download

3- Facebook medium stress

Aku mungkin insan-insan berjiwa rapuh (rapuh campur saiton) setiap kali aku online FB, aku akan jadi pemarah. Ya pemarah, kelakar bukan? Kalau kau orang yang boleh tak rasa apa-apa tengok kawan kau orang update apa-apa, tahniah. Kau memang hebat. Dan aku jeles dengan tak rasa apa-apa kau orang tu. Tolong ajar aku.

4- Membeli rumah tidak sesusah mana

Masa aku muda dulu, aku selalu rasa beli rumah ni hal orang tua, hal yang rumit, dan memeningkan. Tapi bila aku dah tua, aku rasa proses beli rumah ni mudah je kalau kite betul-betul ready, sudah tahu lokasi, dan sudah mampu dari segi kewangan. InshaAllah.

Ke aku dah tua sekarang ni sebab tu boleh digest cerita ni?

5- Medical card/insurans itu benda yang penting.

Lepas suami aku operation apendiks, aku terus ambil keputusan untuk mengambil insurans. Masa aku muda dulu aku rasa benda ni membazir. Tapi bila dah hadapi situasi macam tu, aku rasa aku perlu ada insurans. Fikir-fikirkan tentang orang tersayang dan juga diri sendiri. Kos perubatan bukannya murah.

6- Kawan baik kau sekarang mungkin 2 orang je

Dalam banyak-banyak kawan kau dari zaman muda, mungkin 2 orang je yang ikhlas menerima kau sebagai kawan sehingga ke hari ini. Aku ada kawan yang hide newsfeed FB dari aku tengok. Aku macam, “whoaa okay”. Lantaklah.

7- Tak apa kalau kau smash orang awam sekali sekala dalam uniform kerja kau tapi BUKAN KAT TEMPAT KERJA KAU LAH. SEBAB RAKYAT MALAYSIA NI NAK MUDAH JE.

Bila dah lama kerja retailing, kadang-kadang ciri penjual tu kita bawa bersama diri kita walaupun kau pakai baju jalan. When I was in my 24-26 camtu, aku pergi shopping kasut raya kat Alamanda. Aku tengah tunggu kasut aku, cuba teka? 2 orang wanita minta kasut kat aku. “Dik, tolong cair size 5”, “Kak, nak yang ni”. Itu aku pakai baju biasa tau. ARGHHH stress.

Bila pakai uniform, tengah picit sos kat KFC pun ada orang minta sambung meja. Bila masuk Popular, orang tanya pasal buku. Pun pernah orang tanya pasal tapak kasut dengan aku padahal aku pun tengah shopping kat Metro Point. Itu pun aku dah shopping jauh dari tempat kerja aku. Jadi jawapan mudah aku, “Sorry, saya tak kerja sini”. Sebab rakyat Malaysia ni nak mudah je kan.

8- Apa yang kita paling nak, itu yang kita takkan dapat.

Kalau kau orang baca buku Kartini mungkin rasa familiar ayat ni. Hehe. Tapi ada betulnya. Kau kena buat rileks je, lepastu kau follow the flow. HAHAHAHA. Kenapa aku cakap budak hingusan ni. Werrr.

Yang aku belajar, kalau itu bukan kau punya. Kau buat la macam mana pun, memang bukan kau punya. Sebab tu kita kena percaya qada dan qadar. Hilang satu, adalah lah tu Allah nak bagi. Kita mungkin takkan dapat apa yang paling kita nak tu, tapi Allah itu sebaik perancang. Allah akan ‘gantikan’ dengan apa yang kita PALING PERLUKAN.

9- Tolong jangan percaya trailer movie 100%.

Kadang-kadang kita tengok trailer filem tu macam seronok, macam seram tapi sebaliknya berlaku bila kau dah habis tengok cerita tu rasa nak mencarut je. Aku selalu kena dengan cerita Melayu. Because of that, I am not a Malay movie fan. :D.

10- Jangan cukur bulu (kaki, tangan, misai). Ini untuk wanita.

Tolong jangan buat gila ya para wanita. Hingga kini, aku menyesal cukur bulu kaki. Sekarang dah level-level bapa gorila je rupanya. Ikutkan sangat darah muda dulu. Mujur kini dah insaf sedikit demi sedikit.

Memakai skirt tu memang lawa, tapi lawa lagi kalau kita pakai jubah macam Heliza tu.

…. sambung nanti

 

Fog.

Musim panas, udara kering, banyak penyakit.

Ketika ini saya sedang duduk dalam gelap, menghidu asap pembunuh nyamuk.

Di awal Maghrib.

 

Sambil mengatur kehidupan dari sempoa minda.

To do list, to do list.

Supaya orang berkenaan senang bila saya tua nanti.

Supaya saya senang bila tak mampu nanti.

 

Belajar-belajar pujuk hati tua sendiri. Belajar-belajar buang rasa yang tak perlu.

Demi usia, demi hati. Demi kesihatan rohani di usia 30 ini.

 

Saya dah tak mahu rasa sedih kerana diri sendiri.

Saya tak mahu ikut orang.

Dan saya tak akan ambil kesempatan di atas apa jua perkara.

Ini janji.

 

Saya masih hidup. Ada kehidupan.

Tak perlu gusar wahai Norbaqis.

“Jalani hidup seperti yang kau tahu”.

Babikan saja apa yang babi.

 

Setan, apa babi pula ni?

(-.-)