Narsistik tiba-tiba

Meng-google nama sendiri pun salah satu cabang narsistik aku kira. Tapi yang tak teruklah. Mujur aku dah delete 90% cerita silam dari internet. HAHAHAHA. Tapi rupanya masih terselit 5% lagi cerita silam. 

Dan aku terjumpa gambar ni dekat wordpress lama yang aku pun dah tak ingat passwordnya. 


Ok. Benda ni adalah senarai “things to do” aku buat kat website mana tah dalam tahun 2011. Konon-konon nak menetapkan hala tuju aku time tu. Hidup penuh dengan rasa miserable gicchew. Muda-muda dah depress tak tentu hala. Hahahah poyo betul!

So sekarang, di hujung tahun 2016 ini, jom kita tengok hasil dia -..-

1- Bali ✅

Kau pergi dalam tahun awal 2012 camtulah Baqis. So, tahniah. Tapi seriously, nak pergi lagi 🤗. 

2- Be somebody wife ✅

Alhamdulillah, kau jadi isteri orang dlm tahun 2014. Kuikuikui. So how was it? Ni kau kena jawab lagi 5 tahun. Hahahahha. 

3- Suprise someone 🌀

Ni objektif dia aku tak berapa nak faham. Budget abstrak sama kuat mengarut aku dulu. Tapi aku rasa dari 2011 till now aku banyak kali je memeranjatkan orang, sama ada dalam bentuk positif, mahupun negatif. Aci tak?

4- Berbaring di atas rumput ❎

Ni apa punya matlamat ni? Haha. Till now, aku tak pernah baring kat mana-mana rumput lagi. Jap fikir balik… hmm yep, tak pernah lagi. Last aku baring kat public, tapi beralaslah masa belajar dulu. Tengok bunga api dengan kawan-kawan universiti kat Putrajaya 🙃. Tapi aku rasa aku tau rumput yang mana aku nak baring ni time aku tulis benda ni. Hahaha! 

5- My own DSLR ❎

Belum lagi. Rasa macam tak perlu lagi kot sebab bukan pandai guna pun. Tapi aku berjaya beli kamera Instax Polaroid sebagai hadiah hantaran masa kahwin. Bagi kat suami samalah macam bagi diri kita kan? Kuikui. Barulah hipster kak Qis. 

6- Further master ❎

Aku rasa sampai disini saja. Otak aku dah berkarat. K bai.

7- Be happy 🌀

Ni on going process, setiap hari aku cuba menjadi seorang yang gembira. Serius cakap ni 😅.

8- Get a new job ❎

Still stuck dengan kerja yang sama. Cuma jawatan dah berubah. Alhamdulillah, rezeki lepas kahwin, tak lama lepas tu dapat naik position. Dalam penghujung 2014 camtu 😊. Tahniahhh Baqis! Lebih besar gajinya, lebih besar tanggungjawabnya. So far, aku rasa kau okay je kan Baqis. Walaupun tak henti-henti merungut nak berhenti 💁🏻.

9- My first gig/concert ✅

First gig kau masa tu kat PD kot. Dalam tahun 2011. Time ni Josiah Hogan tu belum berlakon lagi pun. Aku dapat pergi pun masa kejatuhan scene underground. Time ni ramai dah band indie masuk radio dan pergi mainstream. Yuna pun dah masuk Juara Lagu. Wow yeke? Ye kot 🤔. Konpideeennn je aku ni.

First concert, dalam tahun 2013. It was Yuna’s 😍. Tq kat arwah sebab bagi pinjam kredit kad dia time beli tiket. 

10- Long wavy hair ❎

Tak boleh dah nak rambut panjang, sebab gugur. So no. Asal panjang je aku gunting.

11- Braces ✅

Tahniah, sampai sengkek-sengkek kau pakai braces. Haha. Kau pakai dalam tahun 2013 kot tak silap. Lepas kahwin, baru buka 😊.

12- Flat stomach ❎

Hahahahahhahahahahahahhahahahahhaha. K baiiii.

12- Good in English communication 🌀

Ni pom belum, tapi sekarang kalau orang cakap English, aku tabuh je. Hahahah. On going process aku fikir.

4/13. Ok lahtu. Tak semua yang kita nak, kita boleh dapat, ye tak? Adalah sebab dia. Mungkin juga Allah dah gantikan dengan benda yang aku benar- benar perlu. Mungkin juga apa yang aku nak tu, sebenarnya bukanlah benda yang terbaik aku perlukan. Jadi muhasabahlah kita. 😆. 

Goodnight!

Ostajah mode : 76%.

Gambar : Googles.

First of all, this is my favourite line from ze Mean Girls 😊, ketika Linzi Lohen masih sober dan tidak berparty teruk.

Malam ni rasa nak lembut-lembutkan hati sikit.

 Jadi, tadi dalam conversation group kerja. Ada seorang lady ni tulis :

“Hari ni rasa macam banyak dosa”

Kemudian, seorang gadis lain mengrespons, 

“Kenapa ?”

Then this lady replied,

“Sebab customer… “.

Retailer life memang sucks tak dinafikan tapi hari ni saya tak mahu cakap mengenai kerja. Sebab karang cerita nanti orang kata,

“Dah tahu kerja kau tak sedap yang pergi kerja lagi kenapa?”. Hahahaha. Bukan tak pernah.

Lepas membaca konversasi (huyo ada ke bahasa melayu begini?) tersebut, hati saya yang sedikit cetan ni terdetik:

— “pakai seksi pergi clubbing tiada pula kau fikir dosa”.

Okey. Saya tak begitu mengenali sangat pun that lady. Sedikit saja, itupun daripada cerita orang. Lama saya diam dan berfikir sambil habiskan nasi balance Apik. Terdetik juga rasa diri ini mungkin sukar kurus. Eh?

“Ceh cetannya. Macam baik sangat je kau ni Baqis nak rasa camtu. Memang kau pakai tudung, tapi sembahyang pun tak cukup, mencarut selalu, mengumpat, kurang ajar,  and tiba-tiba the list of ketahian diri sendiri tak habis”. 

Kahkah bashing diri sendiri. Puit! 

Kesimpulannya, kalau saya fikir orang tu jahat kerana berpakaian seksi dan pergi clubbing, tiadalah bermaksud ia akan menjadikan saya lebih better dari beliau dari segala aspek yang ada kat universe ni. Kan? Kan? 

Sebelum kita nak kata orang, kita tengok diri sendiri dulu. Hahahahaha. Sekian ❤️.

Berjanji dan Masalah

Kelmarin aku macam cari masalah. Gaduh dengan seorang hamba Allah dalam group facebook “Bilik/Rumah Sewa Taiping Terbaik” 🙊. 

Hehe. Aku sebenarnya qeqam. Sebab dia pakai gambar rumah kami sampai dua kali dalam group tu untuk cari penyewa rumah dia/kakak dia. Bukan main tak menyempat sampai kena guna 2 kali, siap gambar yang ada kain buruk mak mertua aku pun dia guna. Sebenarnya, boleh je slow talk. Tapi aku terus je lahar minah tu. Menyesal sikit sebab aku bukan jenis pandai gaduh. Bila buat camtu, rasa jahat gila. Dalam masa yang sama, aku takut beliau scammer rumah sewa. So gigih la aku edit haram jadah “bahan bukti” semua. Memang cari pasal 😑. 

Lepas aku cari pasal tu, boleh pulak dia keluarkan gambar rumah sendiri. Apa hal entah tak nak guna gambar rumah sendiri masa awal-awal dulu? Qeqam aku! Hahaha. 

Tapi aku dah minta maaf balik. Aku tolong up kan iklan untuk dia and buat cantik-cantik . Aku siap bagi watermark daa kat iklan dia. Hahaha. Aku pun sama mental 😅😝. Tapi lega perkara tu dah berlalu. Sebab mana tahu satu hari nanti aku berjiran dengan kakak dia/dia kan? Jumpa kat surau ke, bolehlah mengenang kisah ni bersama-sama. Kahh sangat!
Okey, hehe malam ni aku menyaksikan sesuatu yang membuatkan aku nak berjanji dengan diri sendiri.

“Aku akan lebih positif dimasa akan datang”.

Biar aku seorang je yang faham. Satu hari nanti aku akan tua juga 🙂. 

Kahkah, tiba-tiba tak relate. Takpa takpa. Aku tulis untuk diri sendiri. 

Penatnya bekerja bila hujung tahun ni, aku rasa nak pergi pantai 🌊. 

Timing yang bagus dan timing yang buruk

Timing yang bagus untuk berfikir tentang keberadaan diri sendiri. Waktu petang camgini. Sambil makan pai kambing, air kopi susu.

Hitting 30, hidup menjadi lebih serius. 
Aku dah mula belek-belek gambar laut. Mengidam-ngidam kalah macam perempuan mengandung. Kalau tak closing malam, ada juga aku minta cuti drive pergi PD. Nasib annual leave tinggal 3 hari. Hujung tahun punya penangan. Penatnya. Hari ni kena makan sedap! Aku tak kira. 

Makanlah aku sedap-sedap seorang diri. Sedap ke? Kahkah. Entah, sambil tulis bagi jiwa sedikit ringan. Kenapalah aku tak boleh jadi perempuan normal? Aku sebenarnya marah dengan diri sendiri. 

Sambil tu aku tengah tertanya-tanya macam mana orang lain nampak macam tiada masalah.  Benda yang susah tu sebab aku sendiri tau jawapannya tapi tak dapat buat. Lepas tu merungut macam orang gila. Kat sini.

Aku percaya ada je manusia tengah merasa apa yang rasa macam sekarang ni. Cuma cara nak handle berbeza dengan aku. Ada benda aku tak boleh nak cerita pakai mulut, aku lebih suka cerita begini. Secara halus. Orang lain tak faham, lantak situ. Yang penting aku nak tulis juga! (Lepas tu orang rasa aku ada masalah kemurungan). 
Bila kepenatan, suka sangat fikir aneh-aneh. Aku tengah slow-slow muhasabah diri walau aku tau macam susah nak buat. Tapi aku slow-slow hiburkan hati. 

Terlalu banyak benda rumit dan dirumitkan telah berlaku for the past few days. Kadang-kadang aku rasa aku fikir dah jauh sangat. 

Timing yang buruk untuk terlebih berfikir Baqis. 

I feel sick, and it is Monday.

Setiap kali bila kena closing store. Lagi-lagi hari Isnin. Isnin bermaksud, voucher yang banyak untuk dikira. Walaupun ada mesin gelek tu tapi still membayangkan sahaja dari sini aku dah rasa miserable. 11.30 pm, InshaAllah aku boleh balik rumah. Lepas tu, esoknya masuk pagi. Kah! Kerja shift ni beginilah. Malam baru jumpa laki. Kalau aku kerja pagi, nanti aku tidur dulu. Kalau dia kerja pagi, nanti dia tidur dulu. Ye ke? Ke dia je tidur dulu tak kira apa shift pun. Kah kah. Hari cuti lah kami nak bergumpal bersama-sama bertiga-tigaan. 

Dengar cerita, (ehem) kerajaan tengah kaji untuk memendekkan waktu bekerja menjadi 7jam ka 6jam, aku lupa. Elok juga kalau kampeni aku pun ikut sama. Kahkahkah. Mau bersilat orang atasan 😪. Bukan produktif pun kerja 9jam. Penat badan sebenarnya. Jimat pun jimat. Masyarakat yg kerja office hours tu bolehlah lepak-lepak rumah mengisi masa kualiti dengan keluarga. Toksah lah perabih duit kat shopping mall (tiba-tiba), barang pun mahai. Nanti habis duit, marah kerajaan. Kah kah. Cubaan apa ni Baqis? 

Yea you wish kan Baqis! Hahahaha. Tinggi aku berangan untuk mengatakan atau menjadikan kerja aku ni best. Hahahaha k bai. 

Apik yang Span 

Apik kat kampung mama

Assalamualaikum ❤️.

Hari ni saya nak cerita tentang betapa “span”nya Apik sekarang. Bukan, bukan perut dia. Tapi betapa span-nya Apik menyerap sekeliling sekarang.

Sejak kami cat dinding rumah dengan warna biru sebiji macam sekolah dia, Apik dengan tiba-tiba menunjukkan peningkatan dalam pemahaman dan juga pertuturan. 

Tapi sebelum cat rumah, dia banyak layan youtube, tengok nursery rhyme, lagu shapes and colours, ABC, nombor dan sebagainya. Semua video dicari sendiri oleh Apik, maybe by luck dengan tekan suggestion yang youtube bagi. Herr bijak. 

Then saya jadi risau sebab Apik macam occupied sangat dgn youtube. Sampai tak hairan kalau tengok Papa dia pakai seluar hensem. Takut pula dia makin tak suka ambil pot dengan sekeliling. Maka saya dengan drastik mengurangkan youtube-nya. Mungkin Allah nak bantu, tiba-tiba Apik jadi interested dengan alphabet. Dia kenal dan boleh sebut huruf randomly, walaupun pelat sikit tapi sangat membanggakan. Ini sebab Apik tak pernah tunjuk willingness untuk kenal huruf bila kami mengajar ABC.

Selain huruf, Apik dah boleh kenal warna. Sangat amazing! Bila dalam playskool, Apik tak pernah sebut langsung warna apabila ada aktiviti yang melibatkan warna. 

Tapi slang memang American, Australian, campur British 😑.

Yellow, dia sebut “yell-ow”

Green, dia sebut “gweeen”

Brown, dia sebut “brawwn”

Chicken, dia sebut “chick-en”

Yang kelakar, huruf W dia sebut “da – u”. Kah kah.

Sekarang dah pandai sebut;

“Mai” = jom (Penang)

“Nak ni” = nak tu / nak ni

“Menshishi” = nak kencing

“Nak uk” = buang air besar.

Sekarang bila saya kata, “Apik, kejut papa”.

Nanti dia akan kejut dengan tepuk bahu papa dia sambil sebut “Papa, Papa, Papa”. Tapi kalau kejut mama pun sebut papa 😅. Sambil tu dia sebut “ko kap! Ko kap”, maksud dia “wake up”. Pueh den pikir mulo-mulo tu. Hahaha.

Apik tak suka pakai baju, unless kat pengasuh atau pergi berjalan. Kadang-kadang sampai je rumah terus cabut baju, nanti dia sebut “pak chu chu”, maksud dia buka baju.

Bila dia perasan hensem depan cermin, nanti dia puji diri sendiri, “shaayaanyaa”, maksud dia cantiknya 😑. 

Apik masih belum boleh bina ayat panjang, ini pun kami dah bersyukur sangat. Kurang sikit Germannya. Sangat berbeza berbanding dulu. Kepada parents kat luar sana, jangan penat layan anak anda bila banyak bertanya dan bercakap. Hihi, kami masih lagi menunggu dia memanggil kami papa dan mama dengan betul.

Kalau mainan, dia masih suka benda bulat. Tak kisahlah bulat macam mana. Bukan buat lantun, dia akan pegang dan bawa ke mana saja. Ya kemana saja 😪. Kadang-kadang geram. Nak pakai seluar, nak basuh poopoo pun sibuk nak pegang bola. 


Yes dimana-mana. Haha. Pernah bola yang dia suka tu terpenyek (sebab dia tertidur atas bola), punyalah dia upset, menangis tak berhenti 😌. Durian pun kalau boleh dia nak pangku. Kalau bawa beli mainan pun, mesti benda bulat dia akan grab dulu. 

Alhamdulillah, sekarang dia boleh terima benda lain untuk dibuat main. Sebelum ni dia tak suka mainan, dia prefer objek sebenar untuk dibuat main. Contoh, pembaris dengan sayur. Nanti dia main potong sayur guna pembaris. Botol susu, cawan dengan bola. Nanti dia susun barang-barang tu buat main bowling. Kunci kereta dengan tombol pintu dan sebagainya.Dulu beli set boling, dia pergi humban ke bawah 😌. 

Dia sekarang suka Thomas & Friends. Kadang-kadang bila makan nasi, nanti dia akan suapkan Thomas sekali. Sayanglah tu. Hahahah. Selain dari itu dia suka pegang remote tv. Main forward sampailah saya kena rampas remote tv tu. Haha. 

Begitulah Apik sekarang. Lasak pun dah kurang sikit compare dulu. Boleh lari belikat woi. Mungkin dia dah besar, dan kami dah tau macam mana nak handle kelasakkan dia. Saya pun dah gemuk berbanding dengan tahun pertama bersama Abdul Rafiq, maksudnya tu we are doing okaylah kan. Hahahahha.

Harapan saya, semoga Apik menyerap ibarat span lagi apa yang dia boleh pelajari dan fahami disekelilingnya. Boleh berinteraksi satu hari nanti, pelat pun pelatlah. Berkeyakinan untuk berkawan dengan rakan sebaya (yang ni masih strugle). Semoga Apik boleh berbakti kepada manusia apabila besar nanti. Amin ❤️.

Thats all for tonight. Nanti cerita lagi. Gigihnya sekali lagi menaip panjang guna phone. K bai. 

Stress


Hidup siapa yang tak pernah stress kan? 😕.

Contoh macam sekarang, Apik tgh stress dgn aku sebab control remote tv.  

Isteri-isteri Datuk Red mesti tgh stress laki depa nak tambah lagi madu. Datuk ke Dato’?

Haha. 

Aku rasa aku kena kurangkan berfikir. Layan je benda-benda yang aku tak suka ni demi kesejahteraan masa depan nanti. K bai.

Tanjat kita.

Semalam bertalu-talu wordpress punya notification masuk. 

WordPress saya diwujudkan atas dasar suka-suka. Masa sekolah dan bujang saya ada 2-4 blog, bila baca balik, saya delete. Sebab saya rasa mcm ada penyakit jiwa (emo terlebih), ayat nak deep saja. Gitu. 

Hehe, patutlah, kakak tampal link kita kat blog dia. U made me kraiiii kak Moon 😭. Kat kantin tempat kerja pula tu. Sob sob. Nasiblah orang nampak ke tak. Ailabiyu. 

Nanti kita update lagi pasal Mat Rapik. Sebab mungkin ramai nak tahu. Dia okey je. Tengok perut dia! Kah kah kah! 

Doakan kami agar kami tabah menempuhi segala cabaran. Supaya Rafiq dapat membesar seperti kanak-kanak lain. 

Ok nak siap pergi kerja. Yosh 💪🏻.

Mengurangkan rasa tak best malam ini

Dengan menulis tentang sahabat. 

Semakin dewasa semakin kurangnya orang yg kita boleh panggil kawan. Lebih2 lagi kalau kita sudah berumah tangga. 

Dgn kerja sebagai seorang retailer, aku hilang byk kawan sbb tak dpt join planning2 happening ketika weekend, terlepas kenduri, terlepas majlis dan sebagainya. 

Dan aku semacam rasa ada yg sampai hidden news feed dia dari aku pun ada kot 😂. Tapi lantak dia lah kan. Tak ku pasti mengapa ini terjadi. 

Dah tua2 begini kalau ada seorang yg faham dan link dgn aku dlm sarkasm, yg sanggup dengar kesusahan aku, yg menangis tiba2 dgn aku (kah kah), yg happy masakkan utk aku, terima aku apa adanya, itu dah cukup bagus bukan? 

Aku cuma harap kami boleh berkawan sampai bila2.